Tuesday, March 25, 2014

Anggaplah sakit itu berita gembira

Assalamualaikum wbt..


Berkaitan dengan tajuk entry ini, sakit, satu perkataan yang tidak menarik, dan negatif. Lihat sahaja sudah menyakitkan malah derita dapat di rasai. Sakit ini dalam Bahasa Inggeris banyak perkataannya, banyak juga penggunaannya. Bukan sakit dari segi bahasa ingin kukupas disini. Tidak perlu diperpanjang.

Yang menyebabkan sakit itu kita sebut ia sebagai penyakit. Secara medical, penyakit ini sesuatu keganjilan (abnormality) atau gangguan (disturbance) pada sistem tubuh badan (Betul ke para doktor? Ini bahasa mudahku setelah mengaji Biomedic hampir 4 tahun >.<). Aku juga penghidap penyakit. Kalau ditanya sakit apa ya Balqis? Aku sakit hati. (Tolong serius!). Baik. Sakitku ini rahsia. Sudah lama menanggungnya. Tidak keterlaluan untuk aku mengakui tiap kali sakit itu datang mendekatkan diriku dengan Pencipta sakit itu.

Allahu rabbi, Maha Agung, Maha Mengetahui sejauh mana seorang hamba ini jauh dari-Nya, pasti akan ada suatu hari hamba ini kembali mengharapkan ampunan dan redha-Nya. Bagaikan kanak-kanak yang baru berjalan, dilepaskan ibu, sejauh mana dia bertatih dan terjatuh, pasti dia berpaling pada ibunya, tersenyum dan berlari mendapatkan ibu semula. Fitrah manusia, hamba, berTuhan. Jika kita manusia ini lalai dan leka, hanyut dengan kesukaan-kesukaan dunia yang sebenarnya Allah Taala juga yang cipta, itu melawan fitrah maksudnya! Allah Maha Mengetahui (Ya Alim), hamba-Ku ini, sudah lama tidak merintih kepadaku di sepertiga malam, sudah lama dia tidak membuka lembaran bait-bait rindu-Ku, sudah lama dia meninggalkan kekhusyukan dalam solat-solatnya kerana kesibukan dan kecintaannya pada selain-Ku, dengan dugaan yang Ku-berikan ini, pasti dia akan kembali kepada-Ku. Allahu Allahu, jika anda sedang sakit, ingatlah Allah Taala Kekasih Agung kamu itu sedang rindu! Bukankah ia berita gembira?

Menaip perenggan-perenggan ini membuat aku refleksi diri juga. Mampu apa kita melihat setiap apa yang terjadi pada diri kita ini dengan pandangan mata Pencipta? Merasa lazat dengan kesakitan kerana tahu bahawa itu tanda cinta Allah, tanda rindu Allah pada hamba, malah Allah berkehendakkan petunjuk kepada kita. Sebagaimana firman Allah yang bermaksud:

Dan sungguh akan Kami berikan cubaan kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah mereka mengucapkan ‘Inna lillaahi wa innaa ilaihi raji’uun’. Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk ”. (Al-Baqarah : 155-157)

Setiap penyakit pasti ada ubatnya, namun ubat yang terhebat ialah dengan bermunajat kepada Allah, memohon keampunan dan hidayahnya. Moga dengan kesakitan iman bertambah kental dan dosa-dosa dapat dihapuskan.

Setiap kali Allah menurunkan penyakit, pasti Allah menurunkan (pula) obatnya.”
(HR. Bukhari-Muslim)

Sesungguhnya Allah benar-benar akan menguji hamba-Nya dengan penyakit, sehingga ia menghapuskan setiap dosa darinya”.
(HR. Al-Hakim I/348, disahihkan Syeikh Albani dalam kitab Sahih Jami’is Shoghir no.1870)

Akhir kata, moga dengan kesakitan kita, Allah redha kepada kita, kecintaan kita bertambah, keimanan kita semakin segar dan kelak bila kembali sihat, bangkitlah semangat berkobar-kobar untuk meneruskan perjuangan di bumi Allah ini. InshaAllah.


p/s: Thesis writing in progress. Doakan dipermudahkan urusan ye! ;)

No comments: